RETAINER FOR FIXED PARTIAL DENTURE

RETAINER

Fungsi mekanis utama dari retainer adalah untuk mendukung dan menghubungkan badan jembatan dan abutment. Selain itu retainer juga mengembalikan bentuk fungsi serta estetik dari gigi abutmentKlasifikasi Retainer untuk GTC Retainer diklasifikasikan menjadi 3 tipe:

1. Class I Extracoronal restoration Extracoronal Restoration terdiri dari partial dan complete veneer. Keduanya bisa di anterior maupun posterior. Preparasi terletak di luar mahkota gigi dan melengkapi bentuk mahkota gigi. Retensi diperoleh dari permukaan bagian dalam casting dan dinding luar gigi yang dipreparasi. Extracoronal Restoration terdiri dari:

1. Complete crown

* All metal crown

* All ceramic crown

* Metal-ceramic crown

* Acrylic fused to metal crown

* Metal free composite

2. Partial Veneer Crown Untuk gigi posterior

* Mesial setengah crown * Tiga perempat crown * Tiga perempat crown terbalik * Tujuh perselapan crown Untuk gigi anterior * Tiga perempat crown * Selberg crown (variasi dari tiga perempat crown)

2. Class II Intracoronal Retainer Retainer jenis ini dapat diaplikasikan di anterior maupun posterior dan melibatkan dua atau lebih permukaan. Kavitas yang dipreparasi dan retainer terletak di coronal gigi sesuai bentuk crown. Retensi diperoleh dari casting dan dinding internal kavitas yang dipreparasi. Contoh dari retainer jenis ini adalah; * Inlay * Onlay * Pin Ledge * Kombinasi

3.Class III Radicular Retainer Disebut juga Dowel crown. Radicular Retainer adalah suatu restorasi yang menggantikan seluruh bagian mahkota gigi dan diperoleh dengan retensi dari sebuah paku (dowel) memanjang yang mengisi root kanal. Retainer ini terletak di dalam gigi dan biasanya dibatasi oleh bagian akar. Retensi diperoleh dengan memperluas metal dowel sampai ke saluran akar gigi. Contohnya adalah: * Cast core * Richmond crown

1. Extracoronal Retainer Disebut Extracoronal Retainer karena preparasi dan bidang retensi retainer ini sebagian besar ada di luar dentin atau diluar badan mahkota gigi. Contoh : Mahkota penuh, Mahkota Sebagian, laminates, resin bounded restoration

a). Mahkota penuh (complete veneer crown) Mahkota penuh merupakan suatu restorasi yang menutupi seluruh permukaan mahkota klinis dari suatu gigi. Mahkota ini dapat merupakan restorasi yang berdiri sendiri (single unit restoration) atau sebagai retainer dari jembatan. Tipe-tipe complete veneer crown: 1. All metal 2. Acrylic fuse to metal 3. Porcelain fuse to metal 4. All porcelain Pada gigi anterior dibuat mahkota penuh yang khusus dibuat dari bahan porselen atau akrilik (mahkota jacket) untuk pertimbangan estetika. Sedangkan pada gigi posterior, mahkota penuh dibuat dari bahan logam, dimana estetika tidak menjadi soal.

Indikasi complete veneer crown:

a. Indikasi complete veneer crown untuk gigi anterior :

1. Mempunyai permukaan labial yang berkaries, yang mengalami erosi, perubahan warna atau bernoda (stained). 2. Mempunyai permukaan proksimal yang ada tambalan besar atau berkaries dalam. 3. Memerlukan perubahan kedudukan atau bentuk.

b. Indikasi complete veneer crown untuk gigi posterior ialah :

1. Gigi-gigi geraham yang mudah terserang karies ( karies indeks tinggi). 2. Oleh karena kerusakan-kerusakan akibat karies atau fraktur tidak dapat dibuat macam-macam retainer lain. Mahkota dari logam menjadi pilihan sebagai retainer karena memiliki beberapa kelebihan, antara lain : 1. Tidak mudah lepas. 2. Dapat melindungi gigi terhadap karies. 3. Dapat dirubah bentuk, ukuran dan oklusi. 4. Preparasi, pencetakan, pembuatan, dan penyemenan yang mudah. 5. Tidak mudah mengalami distorsi di bawah tekanan daya kunyah.

Kekurangan dari Mahkota penuh: 1. Kekuatannya tidak maksimal 2. Getas 3. Lebih mahal 4. Tidak dapat digunakan untuk gigi dengan kerusakan yang extensif 5. Butuh struktur gigi yang harus dihilangkan lebih banyak 6. Terjadi keausan pada gigi lawan

b). Mahkota Sebagian (partial veener crown) Yang termasuk partial veener crown adalah three quarter, reverse three quarter, seven eight, dan one half crown. Disebut mahkota tiga per empat oleh karena dari 4 permukaan gigi, hanya 3 permukaan yang ditutup oleh mahkota. Bagian yang tidak tertutup oleh mahkota adalah bagian labial atau bukal. Mahkota tiga per empat juga diberi nama CARMICHAEL, nama penciptanya. Mahkota sebagian terutama dipakai sebagai retainer jembatan. Preparasinya memerlukan pembuangan jaringan gigi yang jauh lebih sedikit dibandingkan untuk mahkota penuh.

Mahkota tiga per empat dapat merupakan retainer yang baik pada gigi –gigi yang : * Bagian labial atau bukal dalam keadaan baik, histlogis, anatomis, maupun estetis. * Cukup tebal untuk membuat parit – parit proksimal yang cukup untuk memberi retensi. * Mempunyai mahkota klinis yang cukup panjang, besar dan tidak berkaries proksimal. * Mempunyai kedudukan normal (tidak malposisi) Gigi – gigi yang cocok untuk dibuat mahkota tiga per empat adalah incisivus sentral, premolar rahang atas, caninus dan premolar kediua rahang bawah. Pada gigi ini terdapat permukaan proksimal yang cukup lebar untuk dibuat parit – parit guna retensi.

Indikasi penggunaan partial crown: 1. stuktur gigi yang hilang banyak akan tetapi dinding bukalnya masih baik 2. untuk restorasi dan penggantian permukaan oklusal

Kontraindikasi penggunaan partial crown: 1. Mahkota klinis yang pendek 2. Untuk penggunaan GTC jangka lama 3. Gigi yang menggunakan perawatan endodontik 4. Gigi – gigi yang kedudukannya menympang jauh dari arah masuk jembatan (path of insertion) atau teroutar (rotasi). 5. Gigi – gigi yang pendek atau permukaan proksimalnya pendek seperti pada kaninus atas yang mempunyai sisi-sisi incisal yang panjang. 6. Gigi – gigi yang berkaries proksimal dan servikal. 7. Gigi – gigi yang bentuknya kerucut, berukuran kecil atau yang tipis. 8. Mulut yang mempunyai indeks karies yang tinggi.

Keuntungan 1. Memperbaiki struktur gigi 2. Supragingival preparation 3. Penampakan yang lebih baik Kerugian 1. kurang retentif 2. kurang estetik jika metalnya terlihat

c). Resin bounded restoration Resin bounded restoration adalah gigi tiruan cekat yang dilekatkan pada gigi abutment menggunakan resin khusus.

Keuntungan dari resin bounded restoration: 1. pengurangan gigi minimal 2. preparasi hanya dilakukan pada enamel 3. tanpa trauma pulpa 4. tidak memerlukan anesthesi 5. lebih biokontabilitas 6. trauma periodontal lebih sedikit 7. waktu lebih singkat 8. tidak memerlukan preparasi removable die

Kerugian dari resin bounded restoration: 1. kesalahan laboratorium tidak dapat dikoreksi dengan mudah 2. adanya kemungkinan over countoring sehingga terjadi akumulasi plak 3. hanya dapat menggantikan satu gigi 4. tidak dapat dipreparasikan pada gigi yang kecil 5. debonding dapat terjadi jika preparasi yang dilakukan tidak benar 6. isolasi sulit dilakukan pada saatprosedur bonding

Indikasi resin bounded restoration: 1. untuk gigi abutment dengan enamel yang cukup 2. untuk pasien berusia muda Kontraindikasi resin bounded restoration: 1. sensitif terhadap base metal alloy 2. memiliki overbite yang dalam 3. gigi yang kecil 4. stuktur gigi banyak yang hilang 5. memiliki kebiasaan buruk 6. mahkota klinis yang pendek 7. embrasure yang sempit 8. gigi goyah 9. kelainan enamel 10. pada restorasif yang extensif

2. Intracoronal retainer Disebut Intracoronal retainer karena sebagian atau seluruh dari bagian retentif terletak di dalam kontur anatomical gigi abutment. Intracoronal retainer berbentuk sesuai crown dan memiliki retensi yang kuat dengan body gigi. Bagian dari Intracoronal retainer lebih banyak yang di dalam kavitas daripada yang ter-expose ke luar.

a. Intracoronal retainer untuk Gigi Anterior Intracoronal retainer tidak digunakan apabila preparasi dilakukan pada sebagian besar struktur gigi atau pada gigi dengan ruang pulpa yang besar, karena akan menimbulkan iritasi pulpa dan shock termal. Indikasi utama Intracoronal retainer adalah untuk protesa jangka pendek. Ketika ada dua gigi atau lebih yang diganti, Intracoronal retainer membutuhkan modifikasi pada bentuk retensinya. Two- and three-surface Intracoronal retainer diindikasikan untuk three-tooth bridge yang menggantikan 1 gigi hilang. Intracoronal retainer membutuhkan gigi abutment yang memiliki gingivo-incisal atau gingivo-oklusal yang cukup panjang dan tidak rusak karena membusuk. Kontra indikasi Intracoronal retainer adalah gigi yang mengalami abrasi, gigi yang pendek, atau gigi dengan dentin yang sudah tidak sehat lagi. Extracoronal retainer biasanya diindikasikan untuk gigi yang tidak memiliki pulpa. Namun Intracoronal retainer juga dapat digunakan pada gigi yang tidak memiliki pulpa terutama pada gigi posterior, permukaan oklusal tonjol bukal dan lingual harus selalu tertutup casting. Intracoronal retainer juga memiliki estetik yang lebih baik daripada extracoronal retainer. Two- and three-surface Intracoronal retainer dapat digunakan pada gigi anterior rahang atas. Two-surface Intracoronal retainer digunakan untuk mendukung tapered key stress breaker. Jika incisivus central atau caninus memiliki gingivo-incisal yang cukup panjang dan ketebalan labio-lingual yang normal, three-surface Intracoronal retainer seperti MLD, dapat digunakan dengan baik. Namun jika kondisi kurang menguntungkan, three-surface Intracoronal retainer dapat disolder pada pontic. Bentuk retensi yang dikembangkan adalah lingual dovetail. Pada pasien yang masih muda dengan labio-lingual gigi yang tipis, dovetail dibuat melebar dan tidak sedalam pasien yang lebih tua. Line angle yang terbentuk oleh dinding pulpal dan axial harus dibuat bevel agar hasil casting lebih kuat. Dibutuhkan gingivo-incisal yang cukup luas ketika isthmus dovetail bergabung dengan bagian proximal dari retainer untuk menahan lateral tensile stress yang akan diterima retainer. Banyak modifikasi yang sudah diusulkan untuk meningkatkan retensi Intracoronal retainer, seperti pin dan groove tambahan pada axial, pulpal, atau dinding gingival. Penambahan retensi harus diperhatikan karena dapat membahayakan pulpa saat preparasi. Intracoronal retainer lebih diutamakan untuk gigi anterior rahang atas karena kekuatan fungsional berasal dari arah labial dan gingival. Dengan kata lain retainer akan menempel dengan kuat pada gigi. Jika Intracoronal retainer digunakan pada rahang bawah, mastikasi akan mengubah kekuatan menjadi berpindah dari arah labial ke lingual. b. Intracoronal retainer untuk Gigi Posterior Gigi posterior yang paling baik untuk intracoronal retainer adalah premolar pertama dan kedua, molar pertama dan kedua. Walaupun Intracoronal retainer dapat di gunakan pada gigi karies dan non karies, Intracoronal retainer lebih diindikasikan untuk gigi abutment yang membusuk. Intracoronal retainer juga dapat digunakan baik untuk gigi yang tidak memiliki pulpa maupun gigi yang masih memiliki pulpa yang vital. Retainer untuk MO, DO, bahkan MOD biasanya digunakan untuk mendukung tapered keys dengan prinsip stress breaker. Three-surface retainer seperti MOD terkadang digunakan untuk melengkapi retensi pada bridge. Jika ada 2 gigi atau lebih hilang, lebih baik menggunakan partial atau complete veneer crown. Karena Intracoronal retainer terletak di body gigi, diperkirakan letak pulpa ada di berbagai derajat. Meskipun Intracoronal retainer merupakan kontra indikasi bagi pasien muda, namun tetap dapat digunakan dengan alasan keamanan bagi pasien yang lebih tua di mana pulpa sudah terbentuk sepenuhnya dan dentin sekunder juga telah terbentuk di ruang pulpa. Karena keterbatasan area pada dinding internal kavitas, gigi yang digunakan sebagai retensi harus memiliki crown dengan gingivo-oklusal yang cukup panjang dan buko-lingual yang cukup tebal. Gigi yang pendek, mengalami abrasi, atau strukturnya tidak memadai sebaiknya jangan digunakan. Jika gigi letaknya normal, oklusinya normal, kekuatan gigitnya baik, maka Intracoronal retainer akan dapat berfungsi dengan baik pula. Salah satu penyebab kegagalan three-surface Intracoronal retainer adalah penempatannya pada gigi abutment yang telah membusuk secara luas atau tonjol bukal dan lingualnya yang telah hilang. Jika decay oklusal berpenetrasi tanpa mengenai pulpa, tetapi antara tonjol bukal dan lingual dipisahkan oleh lubang yang dalam, seperti gigi untuk MOD retainer, maka gigi tersebut harus memiliki occlusal outline yang lebar sehingga casting dapat menutupi kedua tonjol tersebut. Pengalaman klinis menyebutkan bahwa three-surface Intracoronal retainer ketika digunakan pada gigi yang tidak berpulpa, harus memiliki permukaan yang direstorasi dengan logam seluruhnya. Jika hal tersebut tidak dilakukan, satu atau kedua tonjol asli suatu saat akan pecah. Langkah awal preparasi gigi berkaries untuk penempatan Intracoronal retainer adalah menghilangkan decay dan memeriksa perluasan karies yang dapat merusak struktur gigi. Jika ada perkiraan akan terbukanya pulpa, maka rubber dam sebaiknya dipasang sebelum pembersihan decay selesai. Jika kedalaman decay mendekati pulpa, penghilangan decay menggunakan hand-cutting menggantikan bur akan lebih aman dan rasa sakit dapat berkurang. Pada seluruh gigi abutment yang memiliki decay yang meluas tetapi tidak mencapai pulpa, lebih baik diberi kalsium hidroksida lalu kavitas ditutup dengan semen. Jika memungkinkan, semen harus dapat bertahan selama seminggu atau lebih untuk menjaga ketika timbul reaksi pulpa. Bentuk retensi dilengkapi oleh outline dan preparasi occlusal dovetail lock, di mana luas isthmus dari lock tidak melebihi 1/3 luas permukaan oklusal. Bagian yang paling lemah dari retainer tipe ini adalah di mana occlusal dovetail bersatu dengan bagian proximal, pada bukal dan lingual permukaan oklusal melebar hingga ke buccal crest dan tonjol lingual. Hal tersebut menghasilkan tambahan logam yang besar, sehingga menyebabkan distorsi pada titik tersebut karena adanya tensile stress. Meluasnya bagian bukal dan lingual permukaan oklusal dibutuhkan sisi proximal MOD inlay yang terletak di dekat bridge. Hal tersebut melengkapi kebutuhan kekuatan untuk menahan gaya torsi pada bridge.

3. Radikular Retainer Intraradikular retainer digunakan untuk gigi nonvital yang telah dirawat endodontik. Retensi diperoleh dengan cara dipasakkan di dalam root kanal.

Yang termasuk radikular retainer adalah Richmond crown dan Cast core crown.

1. Richmond crown Richmond crown telah lama digunakan sebagai sebuah retainer jembatan. Richmond crown atau one-piece dowel crown diperkenalkan di amerika pada tahun 1878. Tetapi sudah mulai ditinggalkan karena tingginya masalah klinis yang terjadi.

2. Cast core crown Cast core crown terdiri dari dua bagian. bagian pertama, poros dan post/ tonggak, disementasi pada root canal. Bagian yang lain, disesuaikan dengan poros, dapat berupa jacket crown atau veneer crown atau cast gold crown.

Cast core crown secara meningkat digunakan pada gigi non vital. Pemeliharaan dan adaptasi untuk mengganti kondisi oral lebih memuaskan dengan jenis crown ini daripada dengan Richmond crown. Pemasangan mahkota mungkin menjadi tidak terpakai pada waktu yang mendatang, dan Cast core crown dapat dibuat ulang tanpa merusak tonggak/ post pada root canal, pelepasan post adalah sebuah prosedur yang sulit yang dapat menyebabkan patahnya akar. Pemasangan mahkota dimungkinkan dapat menjadi tidak memuaskan karena resesi gingival dapat menampakkan gingival margin pada preparasi. Pada kasus ini mahkota yang berdiri sendiri yang dibongkar, membiarkan poros dan post / tonggak pada posisi; shoulder dari gigi dipotong dibawah tingkat yang baru pada gingival dan sebuah tekanan didapatkan dari bangunan dari mahkota yang lain. Pemasangan mahkota mungkin membutuhkan penggantian karena kerusakan atau patahan pada permukaan.

Cara Preparasi pasak Kamar pulpa maupun saluran akar memberi retensi pada restorasinya. Pasak yang disemen pada saluran akar akan memberi retensi pada restorasi (inti) namun tidak memperkuat akar gigi, bahkan sering kali memeperlemah akar gigi bila bentuk pasak tidak sesuai dengan bentuk saluran akarnya (lebih besar). Karena itu buatlah preparasi pasak yang minimal sesuai dengan kebutuhan retensi inti. Preparasi pasak dimulai dari pengambilan gutta percha dari saluran akar sesuai dengan panjang yang diperlukan dilanjutkan dengan memperbesar dan membentuk saluran akar untuk ditempati pasak. Pengambilan gutta percha harus hati-hati. Pengambilan yang terlalu banyak akan mengakibatkan tendensi fraktur akar. Perforasi akar juga bisa terjadi apabila preparasi saluran akar menyimpang dari saluran akarnya. Radiograf tidak dapat menentukan secara pasti mengenai lengkung dan diameter saluran akar. Radiograf mungkin tidak bisa menunjukkan konkavitas dan lengkung labio-lingual. Sebagai patokan umum, diameter pasak tidak boleh lebih dari sepertiga diameter akar. Preparasi pasak yang menyempit ke arah apikal mencegah terjadinya step di daerah apeks; tidak adanya step merupakan predisposisi terjadinya wedging (peregangan) dan fraktur akar. Indikasi pasak inti: premolar yang telah banyak kehilangan jaringan mahkota. Lebar mesio-distal akar gigi premolar tidak memungkinkan dilakukannya pemasangan pasak jadi. Pada premolar dengan 2 saluran akar, akar terbesar dan lurus digunakan untuk tempat pasak, pasak yang lebih pendek 2-3 mm dipasang pada saluran akar yang lainnya untuk menambah retensi dan mencegah rotasi.

Indikasi Radikular Retainer: * gigi anterior yang terlalu pendek * dentin bebas karies * pertimbangan estetis Kontraindikasi Radikular retainer: * pasien usia muda dengan ruang pulpa lebar

DAFTAR PUSTAKA

Morgano SM, Bowley JF, Thalib L, Abdulkarim E. 2001. A survey of contemporary philosophies and techniques of restoring endodontically treated teeth in Kuwait. Med Principle Pract. 10: 14-22

M lovely. 2006. Review Of Fixed Partial Denture. Delhi : Jaypee Brothers Medical Publishing. (p 30-38, 300-308) Nallaswamy D. 2003. Textbook For Prostodonthics. Delhi : Jaypee Brothers Medical Publishing.

Tylman,S.D and Tylman,S.G, 1960, Theory and Practice of Crown and Bridge Prosthodontics, 4th edition, The C.V. Mosby Company, St.Louis, p.167, 339-371 Myers, George E. 1969. Textbook of Crown and Bridge Prosthodontics. The C.V.Mosby Company : Saint Louis. Hal 19 – 21

5 thoughts on “RETAINER FOR FIXED PARTIAL DENTURE

    • malam inlay untuk mahkotanya??
      malam di lunakan di buat mengelilingi gigi atau sesuai dengan yang diinginkan full atau half trus bentuk tonjol gigi dengan crownmess

  1. Kalo indikasi pembongkaran GTT itu apa saja ya, mbak? trus cara merawatnya GTT biar awet itu sperti apa? mhn bantuannya yaa.. hehe. makasih..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s