sementum

Dapus:

1.Krstić, Radivoj V.1997.Human Microscopic Anatomy: An Atlas For Students Of Medicine And Biology.  Switzerland: Springer.

SEMENTUM

Sementum melapisi permukaan akar gigi. Fungsi utamanya adalah sebagai perlekatan serabut ligament periodontal yang menahan gigi untuk tetap pada posisinya dan berhubungan dengan jaringan sekitarnya. Sementum, seperti dentin, dapat tumbuh secara terus menerus selama kehidupan gigi tersebut. Sementum yang pertama kali ada disebut sementum primer, sedangkan sementum yang baru terbentuk mengacu kepada sementum sekunder. Sementum sekunder biasanya terbentuk sebagai hasil dari perlukaan yang bersifat fisika, kimiawi, maupun akibat bakteri, namun penyebab yang paling sering ditemukan adalah akibat perlukaan secara fisikal atau tekanan.

Struktur

Sementum memiliki struktur yang menyerupai tulang dan melapisi permukaan akar gigi. Sementum primer hanya merupakan suatu lapisan tipis, akan tetapi, karena deposit dentin sekunder yang terus menerus, maka lapisannya akan menjadi jauh lebih tebal. Penebalan tersebut tidak terjadi secara menyeluruh, akan tetapi dapat terlihat secara jelas di beberapa area, tergantung pada penyebabnya. Sementum berwarna kuning terang, lebih gelap dibandingkan enamel dan lebih terang dibandingkan dentin,  dengan demikian dapat dibedakan dari enamel dan dentin.

Sementum

Sementum adalah jaringan ikat klasifikasi yang meyelubungi dentin akar dan tempat berinsersinya bundel serabut kolagen. sementum dapat dianggap sebagai “tulang perlekatan” dan merupakan satu – satunya jaringan gigi khusus dari jaringan periodontal. hubungannya dengan tepi email bervariasi, dapat terletak atau bersitumpang dengan email tetapi dapat juga terpisah dari email oleh adanya sepotong kecil dentin yang terbuka. ketebalan sementum bervariasi, pada daerah sepertiga koronal hanya 16-60 mikrometer dan sepertiga apikal 200 mikrometer(difotonya pake lambang mikronya)

seperti jaringan klasifikasi lainnya, tulang dan denting, sementum terdiri dari serabut kolagen yang tertanam di dalam matriks organik yang terklasifikasi. kandungan organiknya, yaitu hidroksiapatit, lebih kecil dari tulang, misalnya hanya sekitar 45% (tulang 65%, dentin 70%, email 97%).

ada dua tipe sementum: selular dan aselular. sementum selular mengandung sementosit pada lakuna seperti osteosit pada tulang, dan saling berhubungan satu sama lain melalui anyaman kanalikuli. sementum aselular membentuk lapisan permukaan yang tipis, sering terbatas hanya pada bagian servikal akar. tidak mengandung sementosit di dalam substansinya, tetapi sementoblas terletak di permukaan sehingga istilah “aselular” sebenarnya kurang tepat diterapkan di sini.

ada dua susunan serabut kolagen pada sementum. serabut utama adalah serabut ligamen perodontal yang tertanam sebagai serabut sharpey pada matriks klasifikasi dan tergabung pada sementum ketika sementum dideposisikan. serabut ini tersusun tegak lurus terhadap permukaan sementum. serabut lainnya membentuk anyaman padat dan tidak teratur pada matriks. pada sementum aselular serabut sharpey tersusun padat dan sangat terkalsifikasi; pada sementum selular, serabut tersusun longgar dan terkalsifikasi sebagian. berbeda dengan tulang, di sini tidak terlihat adanya remodeling sementum misalnya melalui resorpsi internal dan deposisi; meskipun demikian, ada aposisi kontinu dari sementum permukaan karena aktivitas sementoblas terus berlanjut di sepanjang kehidupan. sementoid atau presementum adalah nama yang digunakan untuk menyebut matriks sementum sebelum kalsifikasi. selama kalsifikasi kristal hidroksiapit didepositkan di bawah serabut kolagen sejajar terhadap permukaannya, kemudian pada daerah permukaan dan akhirnya pada matriks sementoid. permukaan sementum berbentuk tonjolan konus di sekitar serabut atau bundel tunggal.

ketebalan sementum terbesar terjadi pada apeks dan pada daerah furkasi. dengan adanya atrisi misalnya ausnya permukaan oklusal gigi, deposisi kompensasi dari sementum apikal akan berlangsung, bersamaan dengan deposisi tulang pada puncak tulang alveolar dan pada fundus soket, untuk mempertahankan dimensi vertikal dari wajah.

pembentukan sementum yang berlebihan atau disebut juga sebagai hupersementosis, dapat terjadi setelah adanya penyakit pulpa atau stres oklusal. hipersementosis menyeluruh yang mengenai semua gigi umumnya herediter; keadaan ini juga terjadi pada penyakit paget. resorpsi sementum dapat disebabkan karena stres oklusal yang berlebihan , gerakan ortodonti, tekanan dari tumor atau kista, defisiensi kalsium atau vitamin A dan D. keadaan ini juga dapat ditemukan pada penyakit metabolisme tetapi patogenesisnya tidak jelas. Deposisi sementum dapat berlangsung setelah adanya resorpsi bisa penyebabnya sudah dihilangkan. kadang – kadang ankilosis sementum dan soket tulang, juga dapat terjadi.

Sementum

sementum adalah struktur terklasifikasi yang menutupi akar anatomis gigi. terdiri atas matriks terklasifikasi yang mengandung serabut kolagen. kandungan zat anorganik dalam sementum sekitar 45-50%.

Smentum dan Sementoid

Pada saat pertama kali terbentuk, sementum belum terklasifikasi, disebut sementoid. Setelah lapisan baru terbentuk. matriks yang telah tersusun sebelumnya terklasifikasi dan menjadi sementum matang. secara mikroskopis, sementum dapat dibagi menjadi dua tipe: selular dan aselular, namun tidak berbeda dalam fungsinya. sementum selular terdiri atas lakuna yang berisi sel – sel sementosit. sel – sel saling berhubungan melalui kanalikuli. penyebaran sementum selular dan aselular pada akar gigi bervariasi, biasanya sementum yang menutup bagian koronal akar gigi adalah sementum aselular, sedangkan yang menutup bagian apikal adalah sementum selular. sementum selular juga lebih banyak terdapat pada daerah bifurkasi dan trifurkasi serta sekitar apeks gigi, dan merupakan sementum yang lebih awal terbentuk selama penyembuhan luka.

Fungsi

Fungsi sementum adalah:

1. menahan gigi pada soket tulang dengan perantaraan serabut prinsipal ligamen periodonsium.

2. mengompensasi keausan struktur gigi karena pemakaian dengan pembentukan terus menerus.

3. memudahkan terjadinya pergeseran mesial fisiologis.

4. memungkinkan penyusunan kembali serabut ligamen periodonsium secara terus menerus.

sementum didepositkan sepanjang daur hidup sebuah gigi. sementoid dianggap sebagai penghalang terhadap migrasi epitelium fungsional ke apikal dan terhadap resorpsi permukaan akar.

pertemuan semento-email

hubungan antara sementum dan email pada pertemuan sementoemail ini memiliki arti secara klinis. ada tiga macam hubungan sementum dan email, seperti terlihat pada Gb. 1-10. pada 60-65% pasien, hubungan sementum-email saling menutupi atau overlap, 30% hubungan berupa butt joint (ujung dan ujung), sementara pada 5-10% pasien sementum dan email tidak bertemu sehingga dentin terbuka. pasien dengan dentin terbuka ini mempunyai sensitivitas tinggi terhadap rangsang termal dan taktil, bila terjadi resesi. Cacat ini juga meningkatkan akumulasi plak dan kalkulus. kalkulus yang terbentuk di daerah cacat ini sulit untuk dibersihkan, walaupun terlihat dengan jelas.

Proyeksi Servikal pada email

proyeksi servikal pada email sering meluas denan jarak bervariasi (tingkat 1, 2, 3) dari batas pertemuan sementoemail ke arah pertengahan furkasi (Gb. 1-11). peranannya dalam penyebaran penyakit ke arah furkasi masih belum diketahui dengan jelas. namun, proyeksi servikal dari email lebih banyak dilindungi oleh epitelium fungsional daripada sementum dan serabut jaringan ikat. perlekatan epitel lebih lemah daripada perlekatan jaringan ikat dan dapat membuka jalan untuk terjadinya keterlibatan furkasi lebih awal.

2.Dept. of the Army United States.. 1971.Dental specialist: Sept. 20, 1971. Department of the Army technical manual Technical manualUnited States Dept. of the Army Technical manual 8-225. University of Virginia: Dept. of Defense, Dept. of the Army

3.Fedi, P.F., Vernino, A.R., Gray, John L.200. Silabus Periodonti. Jakarta: EGC.

4.Manson, J.D. and Eley, B.M. 1993. Buku Ajar Periodontiti. Jakarta : hipokrates.

Dapus gambar:

5. Melfi, Rudy C. , Alley, Keith E. , Permar, D. 2000. Permar’s Oral Embryology And Microscopic Anatomy: A Textbook For Students In Dental Hygiene
Oral Embryology & Microscopic Anatomy . Baltimore: Lippincott Williams & Wilkins.

3 thoughts on “sementum

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s