Sakit nonodontogenik

 

 

Frequency of Nonodontogenic Pain after Endodontic

Therapy: A Systematic Review and Meta-Analysis

Donald R. Nixdorf, DDS, MS,*† Estephan J. Moana-Filho, DDS, MS,‡ Alan S. Law, DDS, PhD,§

Lisa A. McGuire, MLIS,k James S. Hodges, PhD,¶ and Mike T. John, DDS, MPH, PhD**

JOE — Volume 36, Number 9, September 2010

Sakit nonodontogenik

sakit gigi, dapat berarti nyeri pada pulpa atau diketahui etiologi periradicular, bukan merupakan satu-satunya alasan untuk rasa sakit yang dapat dirasakan di wilayah dentoalveolar (1). Nonodontogenic terdiri dari berbagai etiologi, menyebabkan seperti nyeri myofascial (2), sakit kepala (3), gangguan neuropatik (4), dan rasa sakit yang berasal dari berbagai kondisi patologis (5). Mengukur frekuensi nyeri nonodontogenic setelah terapi saluran akar merupakan aspek penting bagi dokter gigi dan pasien, sehingga pasien dapat membuat keputusan cerdas dengan mengetahui risiko dan manfaat terkait dengan pengobatan. Menentukan sejauh mana masalah ini adalah langkah pertama menuju tujuan jangka panjang untuk mengurangi kesalahan diagnosa yang sering menyebabkan prosedur gigi ireversibel dalam upaya untuk mengurangi rasa sakit, seperti saluran akar ulang operasi perawatan saluran akar dan pencabutan gigi (6). Beberapa studi telah menyelidiki komponen diagnostik, yang terdaftar sebelumnya, yang terdiri dari grup ini kasus nyeri nonodontogenic dimaksud persen perawatan tersier

sakit Nonodontogenic dentolalveolar seringkali sulit untuk didiagnosis. karena kurang dipahami . Bahkan mendefinisikan dan mengklasifikasikan nyeri persisten ini sulit, tetapi secara konseptual nyeri nonodontogenic di wilayah dentoalveolar timbul dari empat proses yang mungkin: (1) disebut gangguan nyeri muskuloskeletal, gangguan nyeri neuropatik (2), gangguan sakit kepala (3) yang memiliki di daerah dentoalveolar dan (4) suatu proses penyakit di luar daerah langsung dentoalveolar yang mengacu pada rasa sakit di daerah ini, seperti sindrom sakit pada sinus, gangguan kelenjar ludah , tumor otak, angina, kanker tenggorokan dan gangguan pembuluh darah Craniofacial .

Secara teori, perkiraan kami frekuensi nyeri nonodontogenic adalah perkiraan insiden kondisi ini. Dalam prakteknya, karena kondisinya yang sulit untuk mendiagnosis awalnya keliru dalam mengidentifikasi alasan untuk hasil rasa sakit nonodontogenic .Trauma kasus nyeri neuropatik awalnya terus menyakitkan setelah perawatan endodontik atau menjadi lebih sakit, sementara kasus nonodontogenic disebut nyeri dari jaringan jauh, seperti penyakit otot, dan gangguan sakit kepala, mungkin tidak akan cukup diatasi dengan perawatan endodontik. Jumlah klasifikasi tidak diketahui karena untuk pengetahuan kita tentang hasil penelitian tidak dilaporkan.

 

Odontogenik pain Endodontic Topics 2002, 3, 93–105. Building effective strategies

for the management of endodontic pain. KARL KEISER & KENNETH M. HARGREAVES

 

sakit odontogenik

Tahap awal mengobati nyeri pasien endodontik adalah mendiagnosis. Diagnosa harus menjadi titik awal untuk pengobatan rasa sakit, karena kondisi banyak yang bisa meniru rasa sakit odontogenik tetapi tidak selalu membutuhkan perawatan endodontik. Sebuah contoh klasik adalah pasien dengan sakit nyeri tumpul pada gigi posterior rahang atas, jelas diagnosis diferensial harus mempertimbangkan sinusitis sebagai sumber  sakit. Dengan demikian, mengembangkan diagnosis diferensial merupakan langkah awal yang penting dalam strategi untuk pengelolaan nyeri yang efektif.

Meskipun mayoritas pasien yang datang dengan keluhan sakit gigi benar-benar menderita gangguan odontogenik, jelas bahwa hal ini tidak selalu terjadi. Para dokter yang cerdas akan mempertimbangkan alternatif ini pathoses menandai presentasi, gejala dan hasil pemeriksaan klinis karena, tentu saja, strategi pengobatan dan prognosis tergantung pada diagnosis. Biasanya, pasien yang membutuhkan evaluasi endodontik mengalami semacam sakit, pernah mendengar cerita buruk tentang ‘root kanal’. Oleh karena itu, sangat penting bahwa dokter harus tetap objektif dan membuat prosedur diagnostik yang metodis dan konsisten, agar tidak disesatkan oleh kesalahpahaman pasien

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s